Kamis, 19 Januari 2012

Follow, Follow Back, dan Unfollow (selingan)

Dear readers. Udah lama banget ya gue nggak ngeblog *bersihin sarang laba-laba di blog*
Jujur, gue sedikit bingung apa yang mau gue tulis lagi. Istilah kerennya sih nggak ada inspirasi hehe..
Tapi semalam gue jadi kepikiran sesuatu. Kata yang beberapa minggu ini jadi terlalu familiar buat gue. "follow back". Kata itu entah kenapa jadi sering muncul di twitter dan blog gue.


Follow back. Nggak perlu susah-susah untuk mencari maksud atau arti dari kata itu. Intinya adalah, ada seseorang yang follow (mengikuti) kita, lalu dia minta di follow balik. Semenjak blog gue jadi dikenal orang gara-gara Raditya Dika, followers gue di twitter dan blog mulai bertambah. Gue sangat berterima kasih sama orang-orang yang udah follow gue. Baik di twitter, maupun di blog. Tapi maaf kalo gue nggak follow balik kalian, walaupun kalian udah mention sekalipun. Maaf banget. Bukan, bukan gue sok ngartis. Gue bukan siapa-siapa. Followers twitter gue nggak banyak. Blog gue pun, nggak ada apa-apanya. Derajatnya masih jauh banget sama blognya orang-orang kayak Kak Vina dan anggota KK lainnya. Tapi gimana ya. Gue udah terlanjur nyaman sama timeline gue yang sekarang. Intinya, lo nggak perlu repot-repot minta follow back kok. Kalo gue suka sama timeline dan blog lo, gue tanpa ragu-ragu akan klik follow button di akun lo.

Dan gue, sangat menghargai orang-orang yang tulus follow gue. Mem-follow tanpa minta follow back. Semoga kalian terhibur dan nggak pernah menyesal sudah melakukan itu. Dan kalau ada yang ngganggap gue sok ngartis atau sombong atau apalah, terserah kalian. Silahkan klik unfollow button. Gue akan terima itu dengan senang hati :)

So Wahyu, why you don't follow me back?


I'm sorry. Really sorry :(

12 komentar:

  1. sedikit menghargai blog orang aja deh yya :D

    BalasHapus
  2. dengan saling Memfollow akan menambah tali silaturahmi :)

    BalasHapus
  3. benar. gue juga suka follow2 twitter dan blog orang kok. tapi gue nggak pernah minta follow balik. karena sejatinya follow mem-follow itu hak asasi setiap orang kan. di follow balik ya syukur, nggak di follow ya nggak papa :) toh kalo kita tertarik bakalan follow juga kan :)
    contoh paling jelas adalah gimana gue mem-follow blog mas Wisnu Murti, karena apa? simpel. gue suka isinya :)
    makasih komennya..

    BalasHapus
  4. eciyeeeh yang terkenal gara2 bang radith #eaaaa :P

    setujuuuu!! tapi di twitter, kalo dia emang temen gue, gue folbek sih hehe :)). tapi kadang gue kalo mau folbek liat2 dulu, dia RT Abuser atau engga, males banget dah ngefollow orang yang RT Abuser mah ngotor2in timeline gue aja :P
    kalo di blog sih yaa kurang lebih sama kaya di twitter, tergantung konten blognya :)

    BalasHapus
  5. sekali lagi gue tegasin dalam hal ini gue bukan sombong atau sok ngartis. tapi kalau gue penuh kenistaan, ya, mungkin lo benar. makasih banyak mas Wisnu Murti atas tanggapannya di http://wongborobudur.blogspot.com/2012/01/following-tapi-tidak-follow-balik.html

    BalasHapus
  6. hmm kalo menurutku yu, ane sih sepakat sama ente hahahahhaa

    so tetap berkreasi aja. pro kontra udah biasa kok tenang aja. bukan hal yang perlu dibuat besar. jalanin aja yang menurutmu bener, oke masbro?

    BalasHapus
  7. Memfollow memang harus ikhlas ya bang? Soalnya lucu juga kalau dipikir.. Kita mengikuti orang karena kita rasa dia menarik dan pantas kita follow, masa' setelah itu kita minta dia follow kita juga? Emang kita udah menarik dan pantas di follow? Kesannya PeDe banget ya kalau minta follback?hehehe..

    BalasHapus
  8. wirdach Mangifera Altisimah13 Desember 2015 08.27

    dengan saling memfollowkan lebih baik.. walaupun hanya rakyat biasa bukan orng kaya atupun artis.. hehehe

    BalasHapus
  9. iyA CICH,, bener www.obataborsi-obatpenggugur.com

    BalasHapus
  10. iyA CICH,, bener www.obataborsi-obatpenggugur.com

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Tinggalin komen ya! :D