Senin, 06 Februari 2012

Beda Jogja dan Balikpapan

Home sweet homee..

Yah, akhirnya gue pulang kampung juga, setelah beberapa bulan ini disibukkan berbagai kegiatan di Jogja. Di liburan kali ini, gue ber-resolusi untuk lebih banyak lagi nulis di blog kalo lagi nggak males.

Okay. Pulang ke Balikpapan berarti gue harus menyesuaikan diri lagi dengan adat istiadat-kebudayaan-bahasa-kegaulan dan bermacam-macamnya disini. Gue nggak mau dianggap cupu. Yeah.

Ngomongin soal Balikpapan, di kota ini banyak banget perbedaannya sama Jogja, tempat gue hidup selama hampir 2 tahun terakhir. Mulai dari bahasa, makanan, harga, sampai anak mudanya. Mau tau apa aja? cekidot:


1. Bahasa

Di Jogja yang mayoritas penduduknya suku Jawa (walaupun banyak juga warga pendatang),  bahasa sehari-hari yang dipakai adalah bahasa Jawa. Orang-orang Jawa asli tanpa pandang bulu akan ngajak ngomong orang lain pake bahasa Jawa, nggak peduli yang diajak ngomong itu ngerti atau nggak. Kita, mahasiswa luar jawa, akan nunduk-nunduk kalo diajak ngomong sebagai tanda mengerti (walaupun nggak ngerti sama sekali).

Balikpapan nggak punya bahasa daerah. Jadi disini yang dipake adalah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Hal ini sangat menguntungkan buat orang-orang luar Balikpapan yang merantau kesini. Selain itu bahasa sehari-hari di Balikpapan punya imbuhan-imbuhan kayak "nah, pang, gin, ces". Imbuhan-imbuhan yang sebenernya kalo nggak dipake nggak ngerubah maksud dari kalimat yang ingin disampaikan.

Maka, kalo orang Jawa ngomong "Piye kabare mas dhab? suwi ora ketemu yo" di Balikpapan kalimat tersebut akan berubah jadi "Apa kabar ces? lamanya pang ndak ketemu nah".


2. Makanan

Siapa yang nggak tau gudeg dan bakpia? gue yakin, kalian tau makanan-makanan itu asalnya dari Jogja. Buat yang nggak tau, gudeg itu makanan yang terbuat dari nangka muda, yang dimasak pake santan, dimakan pake telur sama ayam kampung plus krecek. *terdengar suara krucuk-krucuk dari perut*
Nah, kalo bakpia itu cemilan yang terbuat dari kacang hijau, dibungkus tepung terus dipanggang.

ini gudeg

ini bakpia
Balikpapan punya makanan yang khas yaitu kepiting. Gue agak kurang ngerti kenapa kepiting bisa begitu khas disini. Yang gue tau Balikpapan itu kota pinggir laut, jadi kepiting bisa banyak didapetin disini.
Balikpapan juga punya makanan fenomenal, namanya salome. Salome itu makanan sejenis pentol yang dibuat dari sedikiiit daging dan banyaaaaak banget kanji. Jadi abang-abang yang jual (di Balikpapan sebutannya "lelek") masukin tuh pentol-pentol ke dalam plastik es yang bening itu, terus dikasih saos sama kecap. Cara makannya plastik yang tadi diiket, terus kita gigit salah satu ujung bawah plastik tadi dan.. begitulah. Perlu 4 sampai 5 ribu supaya puas makan salome.
Ada juga yang namanya pisang gapit. Pisang gapit itu pisang yang dipenyet-penyetin terus dibakar pake gula merah.

nah, ini dia salome!

kalo ini pisang gapit :9

Ngomong-ngomong soal makanan, Jogja punya tempat makan yang khas, yang nggak ada di Balikpapan (atau mungkin juga kota lain). Namanya "burjo". Burjo itu maksudnya "bubur kacang ijo", yang jual biasanya orang sunda, dan banyak banget di Jogja, terutama di daerah kampus. Tapi, di warung burjo nggak cuma jual bubur kacang ijo loh. Biasanya ada mie instan, nasi sarden, dan lain-lain, makanan yang simpel dan murah. Bahkan gue pernah nemuin burjo yang nggak jual bubur kacang ijo!

warung burjo, sahabat setia mahasiswa
3. Harga

Jangan pernah bandingkan harga-harga di Jogja dan Balikpapan. Di Jogja, semuanya serba murah, nggak kayak di Balikpapan. Pas bulan puasa kemaren gue sempet makan di pedagang kaki lima di pinggiran Balikpapan, 2 porsi ayam bakar potongan kecil bisa sampe 46 ribu. Gila! Harga segitu tuh di Jogja udah bisa makan 4 porsi. Gue juga baru tau, ternyata kisaran harga kamar kos per bulan di Balikpapan bisa sampe 500 ribu, jauh banget sama di Jogja yang cuma 200-300 ribu aja.

Beberapa hari yang lalu gue sempet makan diluar dan gatel banget pengen fotoin daftar menunya : 

kelapa utuh 11.900 ????

yang jual pengen cepet-cepet naik haji

4. Pergaulan

Untuk jadi gaul di Balikpapan butuh duit yang nggak sedikit. Anak muda Balikpapan sangat peduli sama penampilan. Penampilan dirinya sendiri dan kendaraan bawaannya. Contohnya gini, di Balikpapan, akan sangat mudah ditemukan anak muda yang berkeliaran dijalan dengan kepala KYT atau INK. Ngerti kan? ya, anak Balikpapan gengsinya tinggi! Kebanyakan dari mereka lebih milih nggak keluar rumah daripada harus keluar rumah dengan helm yang merknya "biasa". Gitu juga yang terjadi sama motornya. Ketika malam minggu tiba, anak-anak gaul Balikpapan secara berjamaah akan langsung bergerak ke Melawai. Fyi, Melawai itu tempat nongkrong yang paling terkenal di Balikpapan. Oh iya, selain di Melawai, anak-anak di Balikpapan suka banget nge-mall. Nggak nge-mall, nggak gaul.

untuk jadi gaul di Balikpapan paling nggak harus punya ini

ditambah pake ginian, level kegaulan akan meningkat drastis

Kalo di Jogja sih, mau pake helm dan motor apa juga cuek aja, yang penting bisa keluar dan jalan-jalan.

Sebenernya masih banyak banget perbedaan antara Balikpapan dan Jogja yang pengen gue tulis, kayak nggak adanya Indomaret / Alfamart di Balikpapan, yang bikin agak susah kalo lagi pengen jajan. Terus angkot di Balikpapan yang gaul abis karena pake tv lcd, sampai banyaknya perusahaan asing disini, yang tentu aja nggak ada di Jogja. Tapi gue takut kalo gue tulis semua kalian bakalan keasikan baca sampe lupa makan (ini apa banget).

Oke, sampai disini postingan kali ini. Sampai jumpa di postingan-postingan berikutnya!

sumber gambar:
http://agungsevi.wordpress.com
http://www.bukalapak.com
http://crazycozymathc.blogspot.com
kaskus

11 komentar:

  1. pisang gapit itu di PDG juga ada, namanya pisang kapik (jepit) tapi gag ada pke gula merah.pke kelapa, mises, dan keju tergantung selera.
    angkot di PDG gaul jga. pke LCD dan speaker besar. gaoel hbis dah..mana suka kebut2an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, baru tau! kalo angkot Padang sih emang udah kesohor kegaulannya haha.

      Hapus
  2. nama'x juga kalimantan,,,,mana ada yg murah bung,,,
    pulau terkaya di indonesia bung,,,setara ma harga jualannya bung,,,

    BalasHapus
  3. mantap..... ane orang balikpapan Gan.. tapi di kilo

    BalasHapus
  4. salome kyknya bukan khas balikpapan deh
    di pekanbaru juga ada salome, di pdg sidempuan jg namanya salome.
    tapi entahlah siapa duluan.

    pernah suamiku pulang dari balikpapan bawa kepiting yg katanya di balikpapan laris banget dan mahal, tp tnyata rasanya ga seenak harganya :P

    silahkan berkunjung lagi ke kotaku, yogyakarta. :)

    tapi oke infonya.

    BalasHapus
  5. Jogja Istimewa :) Ayo hidup sehat tanpa rokok

    BalasHapus
  6. Di daerahku Dompu (Nusa Tenggara Barat) juga ada salome. Namanya dan bahannya pun sama.
    Siapa ya yg deluam "membawa" salome ini.
    Hahahah
    Menarik juga ternyata tinggal di balikpapan.

    Saya sendiri sedang merantau di Jakarta, dan sepertinya Yogyakarta memang kota dengan harga-harga yang murah. Sebab di Jakarta pun, untuk 1x makan di warteg biasanya saya harus menghabiskan 10-15rb, dan dari cerita teman-teman saya di Yogya, dengan uang segitu bisa 2x makan di Yogya.

    BalasHapus
  7. bener banget kepala gak KYT mending tidur di rumah..ini terjadi pd adeknya temanku...

    BalasHapus
  8. Ada salome enak mas di balikpapan namanya salome sarjana bentuknya frozen gitu....coba deh buka www.salomesarjanaenak.blogspot.com

    BalasHapus
  9. :-D semuanya betul itu... saya sendiri memakai "INK" yang berlabel SNI yang disponsorin oleh Polantas bekerja sama dengan Universitas terkait yang dibagikan secara FREE alias GRATIS alias GRETONG. Bahasanya pun ditambahin -lah , -pang, -kan .

    BalasHapus
  10. Harga barang di pasar masih beda ribuan dech di balikpapan dengan kota besar di indonesia ,tapi kalo udah jadi yang matang selisih harga bisa 5x lipat di banding kota besar lainnya, karna persaingan di balikpapan gk seramai di jogja,bandung,jakarta,medan,surabaya,jadi pedagang sesuka hati mematok harga

    BalasHapus

Tinggalin komen ya! :D